KDB (Koefisien Dasar Bagunan)

Sebelum anda membangun rumah atau gedung, ada baiknya anda harus memahami apa yang di maksud dengan KDB (Koefisien Dasar Bagunan) dan KLB (Koefisien Lantai Banguan). Terutama jika anda ingin membeli lahan untuk tujuan bisnis misalnya anda mau membangun gedung perkantoran, hotel, pusat perbelanjaan dan lain lain. Sebelum membuat rencana anggaran anda terlebih dahulu harus memeriksa KDB dan KLB ke dinas tata kota setempat. Anda tidak perlu membayar untuk hal ini karena informasi ini di sediakan terbatas secara gratis.

Tujuan dari KDB adalah untuk menyediakan ruang terbuka hijau yang cukup di tempat anda dan untuk resapan air. KDB biasanya dinyatakan dengan % (prosentase). Rumus KDB adalah: KDB x LUAS LAHAN. Misalnya  anda memiliki lahan disuatu dengan KDB 60% dengan luasnya 10.000 m2, artinya anda hanya boleh membangun di lahan tersebut seluas 60% x 10.000    m2 =  6.000 m2 dan sisanya 4000 m2 adalah sebagai lahan terbuka baik untuk penghijauan ataupun fasilitas umum.

KDB hanya memperhitungkan luas bangunan yang tertutup atap. Jalan serta halaman dengan pengerasan yang tidak beratap tidak termasuk dalam aturan ini. Walaupun demikian, seharusnya lahan tersebut ditutup dengan bahan yang dapat meresap air, seperti paving blok, dan ditanami pohon.

Koefisien Lantai Bangunan (KLB)

Apa yang di maksud dengan KLB? KLB merupakan perbandingan antara luas total bangunan luas lahan. Luas bangunan yang dihitung KLB adalah seluruh luas bangunan yang ada, mulai dari lantai dasar hingga lantai atas. Lantai Mezanin atau bangunan yang dindingnya lebih tinggi dari 1.20 m yang digunakan sebagai ruangan harus dimasuk kedalam perhitungan KLB. KLB biasanya dinyatakan dalam angka. Misalnya 3,2. Tiap-tiap daerah angka KLB ini berbeda-beda, semakin padat suatu daerah maka angka KLB akan semakin tinggi pula. Bila di dalam PBS anda tertera KLB = 2, maka total luas bangunan yang boleh didirikan maksimal 2 kali luas lahan yang ada.

Contoh perhitungan KLB

Misalnya anda memiliki lahan lahan seluas 1000 m2, dengan KDB 40 % dan KLB = 2,4 perhitungannya sebagai berikut:

1000m x 60% maka sisa tanah yang boleh anda bangun adalah 600m. Jadi perhitungannya:

1000m x 2,4 = 2400m.

Artinya di lahan seluas 1000m2 anda bisa membangun 2400m2

Selanjutnya di lahan seluas 1000m2 persegi tersebut anda dapat membangun sebanyak 2.4 lantai dengan luas maximal perlantai adalah 600m2

Jika anda butuh jasa konsultan properti silahkan klik disini. Jika anda butuh sewa apartemen silahkan klik disini.

PASARKAN PROPERTI

Bagaimana Cara Melakukan Riset Pasar – 2019

Apa Arti Captive Market?

5 Cara Melakukan Analisis Peluang Pasar – Analisis Pasar

Undang-undang No. 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman

Undang-undang No. 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman

Konsultan Properti Di Semarang

Cara Menghitung KDB dan KLB Banguan
Cara Menghitung KDB dan KLB Banguan 1

KDB (Koefisien Dasar Bagunan) Sebelum anda membangun rumah atau gedung, ada baiknya anda harus memahami apa yang di maksud dengan KDB (Koefisien Dasar Bagu

Editor's Rating:
5